Sabtu, 29 April 2017

Renungan harian GML"Refleksi Bagaimana caranya membebaskan diri dari kegelapan"


Minggu, 30 April 2017
HARI MINGGU PASKAH III
warna liturgi Putih

Bacaan
Kis. 2:14,22-33; Mzm. 16:1-2a,5,7-8,9-10,11; 1Ptr. 1:17-21; Luk. 24:13-35. BcO Why 6:1-17

Bacaan Injil: Luk 24:13-35
13 Pada hari itu juga dua orang dari murid-murid Yesus pergi ke sebuah kampung bernama Emaus, yang terletak kira-kira tujuh mil jauhnya dari Yerusalem, 14 dan mereka bercakap-cakap tentang segala sesuatu yang telah terjadi. 15 Ketika mereka sedang bercakap-cakap dan bertukar pikiran, datanglah Yesus sendiri mendekati mereka, lalu berjalan bersama-sama dengan mereka. 16 Tetapi ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga mereka tidak dapat mengenal Dia. 17 Yesus berkata kepada mereka: "Apakah yang kamu percakapkan sementara kamu berjalan?" Maka berhentilah mereka dengan muka muram. 18 Seorang dari mereka, namanya Kleopas, menjawab-Nya: "Adakah Engkau satu-satunya orang asing di Yerusalem, yang tidak tahu apa yang terjadi di situ pada hari-hari belakangan ini?" 19 Kata-Nya kepada mereka: "Apakah itu?" Jawab mereka: "Apa yang terjadi dengan Yesus orang Nazaret. Dia adalah seorang nabi, yang berkuasa dalam pekerjaan dan perkataan di hadapan Allah dan di depan seluruh bangsa kami. 20 Tetapi imam-imam kepala dan pemimpin-pemimpin kami telah menyerahkan Dia untuk dihukum mati dan mereka telah menyalibkan-Nya. 21 Padahal kami dahulu mengharapkan, bahwa Dialah yang datang untuk membebaskan bangsa Israel. Tetapi sementara itu telah lewat tiga hari, sejak semuanya itu terjadi. 22 Tetapi beberapa perempuan dari kalangan kami telah mengejutkan kami: Pagi-pagi buta mereka telah pergi ke kubur, 23 dan tidak menemukan mayat-Nya. Lalu mereka datang dengan berita, bahwa telah kelihatan kepada mereka malaikat-malaikat, yang mengatakan, bahwa Ia hidup. 24 Dan beberapa teman kami telah pergi ke kubur itu dan mendapati, bahwa memang benar yang dikatakan perempuan-perempuan itu, tetapi Dia tidak mereka lihat." 25 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu, sehingga kamu tidak percaya segala sesuatu, yang telah dikatakan para nabi! 26 Bukankah Mesias harus menderita semuanya itu untuk masuk ke dalam kemuliaan-Nya?" 27 Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi. 28 Mereka mendekati kampung yang mereka tuju, lalu Ia berbuat seolah-olah hendak meneruskan perjalanan-Nya. 29 Tetapi mereka sangat mendesak-Nya, katanya: "Tinggallah bersama-sama dengan kami, sebab hari telah menjelang malam dan matahari hampir terbenam." Lalu masuklah Ia untuk tinggal bersama-sama dengan mereka. 30 Waktu Ia duduk makan dengan mereka, Ia mengambil roti, mengucap berkat, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada mereka. 31 Ketika itu terbukalah mata mereka dan merekapun mengenal Dia, tetapi Ia lenyap dari tengah-tengah mereka. 32 Kata mereka seorang kepada yang lain: "Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita?" 33 Lalu bangunlah mereka dan terus kembali ke Yerusalem. Di situ mereka mendapati kesebelas murid itu. Mereka sedang berkumpul bersama-sama dengan teman-teman mereka. 34 Kata mereka itu: "Sesungguhnya Tuhan telah bangkit dan telah menampakkan diri kepada Simon." 35 Lalu kedua orang itupun menceriterakan apa yang terjadi di tengah jalan dan bagaimana mereka mengenal Dia pada waktu Ia memecah-mecahkan roti.

Renungan
Pada tanggal 21 April yang lalu kita menjumpai anak-anak sekolah dari TK sampai tingkat tinggi memakai kebaya dan beskapan. Mereka merayakan hari Kartini dengan cara itu. Cara itu pasti memberi tanda tertentu namun cukupkah itu untuk mengenang sang “Dari Gelap Terbitlah Terang”? Kartini memberi cahaya bagi para perempuan untuk memperoleh pendidikan. Ia membawa perempuan keluar dari kegelapan menuju jalan terang.
Dua orang murid pulang dengan hati yang gelap. Mereka kehilangan pribadi yang menjadi tumpuan harapannya. Yesus telah mati. Mereka pun tidak tahu di mana jenasah Yesus berada. Yesus datang menemui mereka. Mereka tidak sadar bahwa yang datang adalah Yesus. Yesus pun menuntun mereka melepaskan diri dari suasana gelap menuju terang. Merekapun terbuka dan melihat jalan terang tersebut.
Ada banyak orang yang mengalami gelap dalam hidupnya. Mereka membutuhkan penuntun menuju terang. Maka kiranya kita perlu menjaga jalan terang kita agar bisa menuntun mereka yang lagi ada dalam kegelapan untuk menemukan jalan terang.

Kontemplasi
Bayangkan kisah dalam Injil Luk 24:13-35. Bandingkan dengan pengalamanmu.

Refleksi
Bagaimana caranya membebaskan diri dari kegelapan?

Doa
Tuhan Engkau penuntunku. Di jalan-Mu semua terlihat dengan baik. Semoga aku bisa bertahan dalam jalan-Mu dan menuntun sesamaku ke sana. Amin.

Perutusan
Aku akan membebaskan diri dari kuasa kegelapan.

#saksikan bagian pertama film “Di Mataku” di TVRI Jogja antara jam 15an WIB hari Minggu, 30 April 2017#

Disusun oleh:Rm. P. Noegroho Agoeng S, PrKetua Komsos KAS

0 komentar:

Posting Komentar