Selasa, 24 Juli 2018

Renungan Harian GML : APA TUJUAN HIDUPKU?



BACAAN
Mi 7:14-15.18-20 – “Semoga Tuhan mencampakkan segala dosa kita ke dalam dasar laut”

Mat 12:46-50 – “Siapakah ibu-Ku? Dan siapakah saudara-saudara-Ku? Dan sambil menunjuk ke arah murid-murid-Nya, Ia bersabda, ‘Inilah ibu-Ku, inilah saudara-saudara-Ku.’”

RENUNGAN
1.Ketika saya memberi retret, selalu bertanya: “Apa tujuan hidupmu?” Banyak jawaban: ingin kaya raya, ingin punya rumah dan mobil, ingin punya isteri cantik, dan seterusnya. Apa jawaban Anda? St. Ignatius dalam buku Latihan Rohani menulis: “Manusia diciptakan untuk memuji, menghormati serta mengabdi Allah Tuhan kita, dan dengan itu menyelamatkan jiwanya ....” (LR 23). St Faustina dalam buku hariannya menulis: “Tujuanku adalah bersatu erat dengan Allah lewat kasih, misiku adalah memuji serta memuliakan kerahiman ilahi” (BCH 729). Dari semua ciptaan hanya manusia yang mampu mengerti dan mencintai Penciptanya. Untuk itu Allah membantu kita dengan memberikan Anak-Nya agar kita mengikuti dan belajar daripada-Nya agar kita mampu mewujudkan tujuan hidup kita.

2.Tujuan hidupku akan tercapai bila aku selalu melakukan kehendak Allah. Jadi misiku adalah memenuhi tujuan hidup. Menggunakan kata-kata Tuhan: “Makanan-Ku ialah melakukan kehendak Dia yang mengutus aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya” (Yoh 4:34). “Aku senantiasa berbuat apa yang berkenan kepada-Nya” (Yoh 8:29). Untuk itu kita hanya mengerjakan apa yang kita putuskan dalam terang kehendak Tuhan.

3.Siapa pun yang melakukan kehendak Allah, ia adalah anggota keluarga Kristus dan Tuhan menyambut mereka yang melakukan kehendak-Nya. Jika kita setia terhadap panggilan dan memenuhinya, kita memenuhi harapan Tuhan. Tidak ada yang akan menyenangkan hati Allah, kecuali ketika Allah berkata kepada kita: "Mari hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan” (Mat 25:34).

MaxS, 24.7.18,

0 komentar:

Posting Komentar